Sunday, January 4, 2009

Hidup Sebagai Pejuang

Sudah lama saya menghilang menukil coretan.

Dalam kesibukan saya mengambil peluang mengemas rumah yang kian berselerak.

Membelek fail-fail lama. Sehingga terjumpa kembali.

Sajak yang pernah saya nukilkan atas rasa kesedihan melihat kefuturan semangat juang diri dan teman-teman.

Sajak yang pernah saya bacakan dalam muktamar kami suatu masa dahulu

"HIDUP SEBAGAI PEJUANG"

Hidup sebagai pejuang,
Bukan untuk bersenang lenang,
Bahkan tubuh rela diganyang,
Juga bukan mengisi perut,
Terus kenyang lantas memboyot,
Bukan mendengar bisikan lalai,
Walau diri dan hati dipujuk..diintai.

Hidup sebagai pejuang,
Tiada hak ke atas diri,
Walau hakikat bertangan berkaki,
Lidah ditegah dari kelu,
Kerna dicipta untuk menyeru,
Tangan diharam dihayun ke bawah,
Mohon dibabar di jalan dakwah,

Namun,
Mengapa tanah berkurang tapak,
Bumi dakwah lalai dipijak,
Ke mana menghilang jejak-jejak pejuang,
Adakah disapu arus gelombang.

Pejuang itu terus melangkah,
Namun kakinya mula lemah dan lesu,
Tangannya yang dahulu gagah,
Kini mulai longlai dan layu,
Jiwanya dahulu yang cukup tabah,
Kini bersepai-sepai bagaikan debu,
Hatinya dahulu dalam pautan Allah,
Mula berbibit lalai dalam setuju.

Dia bertanya,
Akan asbab diri yang sengsara,
Adakah kerana PEKAK, BISU dan BUTA.
Diraba mata ini,
Kerana tiada lagi air mata keinsafan menyirami,
Diraba.. Ahh.. Ada.
Namun mengapa lain benar tangisnya,
Tiada rengek seperti mula,
Merintih merayu pada Pencipta.

Dirabai telinga kanan dan kiri,
Kerana tiada didengar suara memuji Ilahi,
Diraba... Ohh.. Ada.
Kerana muzik-muzik lalai masih enak disantap telinga

Dicari mulut yang jarang tersipu,
Adakah mungkin aku bisu,
Kerna tiada lagi zikir-zikir seperti dulu,
Diraba.. Ahh.. Ada.
Kerna belum kering liur ini menyakiti benak saudara.

Dirabai tekak kerana mungkin tidak makan,
Mungkin badan kian lesu hendak menyembah Tuhan,
Diraba.. Ohh.. Ada.
Kerana perut memboyot kenyang,
Walau jarang memuji Ar Rahmaan.

Pejuang itu terus melangkah,
Walau telinga, mata dan mulut kian bernanah,
Merenung kembali tingginya syahadah,
Kerna yakin janjinya Allah,
Akhirat berharap syafaat Rasulullah,
Syurga ni’mat melimpah ruah.

AbeJoes@abejoes.blogspot.com

2 comments:

zah said...

emm..rasenye abe pnah baca sajak ni mase usrah ke atau muktamar,hehe. tringat kenangan sek18. moga kite kekal dlm perjuangan,kekal dekat dgn Allah

honey said...

terasa diri terkena dengan sajak ini abang..terkadang diri ini lalai dengan nikmat yang Allah berikan.. sedarlah wahai diri, sesungguhnya engkau diciptakan bukan sia2 tapi bermatlamat...

YaAllah istiqomahkan kami sebagai pejuang di jalan MU..