Sunday, March 16, 2008

Tarbiyyah.. biarlah dengan hati..

"Abg Jo, nanti jangan lupa ingat-ingatkan ana ye kalau ana semakin jauh dengan Jemaah" Pesan salah seorang peserta tamrin sebaik tamat menjalani tarbiyyah yang pernah diadakan di Pahang.

"Sepatutnya antum semua juga lebih patut saling ingat mengingati, jangan harapkan abang sahaja yea" balas saya. Bukan menafikan tanggungjawab dan melepaskan adik-adik, namun jauh di sudut hati berharap semoga konsep ingat mengingati dapat diamalkan sesama mereka. Alhamdulillah, sedikit kesedaran terpahat di sanubari adik-adik setelah teman-teman memohon agar penekanan kepada isu- Kegelinciran Dalam Jemaah dalam kebanyakan sesi yang kami lakukan.

Sememangnya semasa program di Pahang itu, saya dan sahabat  memang diundang sebagai urusetia dalam pengkaderan adik-adik baru. Pada program tersebut, saya dan Li diberi amanah untuk slot disiplin. Memang harus tegas dan berhati-hati, kerana niat datang untuk mendidik bukan menghukum.

Juga secara tak sengaja setelah beberapa rakan melihat saya  'syok' memberi penjelasan untuk slot awal tamrin mengenai aqidah, perkara yang amat suka disentuh setiap kali saya memberi sedikit pengisian.

"Jo, nta tolong backup fasi... pegi setelkan budak tuh" bisik seorang sahabat.

Saya yakin, mungkin terdapat permasalahan yang wujud. Telahan saya ternyata benar setelah melihat peserta tamrin yang hebat berbahas dengan fasi setelah diminta untuk melakukan aksi yang pada fikirannya tidak munasabah dilaksanakan.

"Ish diorang ni, ada ke nak main-main gini masa tamrin" bisik hati saya.

Walaupun tak bersetuju dengan tindakan tersebut, atas dasar terpaksa menjaga nama baik fasi kelompok 'pendidik' ini. Terpaksa berhujah sehingga tindakan yang dilakukan nampak relevan. Satu tindakan yang tidak sepatutnya dilakukan. Namun boleh dilaksanakan selagi hal tersebut tidak melampaui batas dan melanggar prinsip tarbiyyah, tapi bukan suatu yang tidak dalam perancangan asal.

"Huh.. harap-harap lepas ini tak berulang lagi" saya berdoa.

Inilah dilema.. melihat golongan pentarbiyyah bagaikan maksum dari sebarang kesilapan. Niatnya alhamdulillah bagus, untuk mematikan ego peserta yang rata-rata datang bukan dengan ilmu yang kosong. Penting mematikan ego peserta agar mereka akur dengan kesilapan, namun dugaan akan kembali kepada fasi sendiri- Ego kerna berjaya mematikan hujah mereka sehingga dengan relahati menerima hukuman.

"Astaqfirullah... astaqfirullah.." saya beritiqfar berkali-kali, memohon ampun dari tindakan dan hujah sehingga peserta akhirnya akur menerima hukuman membersihkan tandas kerana ketandusan hujjah.

Sememangnya, apabila mengendali program-program sebegini. Adik-adik akan memandang tinggi fasi apabila hujah-hujah dimatikan. "Wah.. hebatnya abang ini"..."Tingginya ilmu dia".. "Macam mana agaknya aku akan jadi begini".. tuh skrip-skrip yang akan terlintas bila menjadi peserta. Melihat para fasi yang jarak bagai bumi dengan langit dengan kita.

Saya pernah mengalami perasaan sama, pernah memandang tinggi fasi semasa dikaderkan di peringkat Matrik. Hatta, ayat yang biasa boleh jadi agal janggal bila melalui proses ini. Namun sekarang giliran saya pula.

Malam itu, slot kemuncak sebagaimana dirancang. Kebarangkalian pelbagai denda yang akan dikenakan. Group pertama datang setelah confirm dijatuhi 'hukuman'.

Adik habis kuyup disimbah beberapa baldi air oleh sahabat saya Li. Air yang tidak pasti tahap kesuciannya.

Saya menghampiri, perlahan dibisik ditelinga.. "Istiqfar Li, doa-doakan kita simbah air kerana Allah. Jangan ada rasa walau sedikit ego dan bangga diri dapat memperlakukan adik-adik sebegini. Kalau hati kita elok, insyaAllah ada kesannya".

Saya memandang, amat penting juga perkara sebegini dilakukan berdua, sekurang-kurangnya salah seorang dapat mengingatkan sahabat lain agar tindakan tidak terbabas dalam niat sebenar mendidik adik-adik. Kerna saat menyimpah dengan rasa hebat tanpa teman memberi ingat, risau-risau itulah peluang untuk syaitan menjolok hati - mempamer kehebatan diri.

Alhamdulillah, adik-adik dapat menerima hukuman tersebut dan mengakui kesilapan diri walau luarnya kelihatan aksi menyimbah yang luaran dilihat tidak menyenangkan hati. Syukur, impak bukan sekadar kepada peserta namun sebenarnya diharap kepada diri sendiri. Mungkin adik diisi dengan ilmu, namun lebih penting bagi si'pentarbiyyah' dalam mendidik jiwa. Begitulah, bagi aku cukup sekadar itu aku jadikan 'benchmark' dalam kejayaan program tarbiyyah kami.

TARBIYYAH BIARLAH DENGAN HATI

Dalam mendidik jiwa, biarlah dengan hati. Guru-guru yang mursyid kesemuanya memberi peringatan dengan hati. Walau perlakuan dan tindakan berbeza, namun roh dalam hati tetap terjaga.

Peringatan ini bukan suatu yang patut dipandang remeh, apatah terus diabaikan. Usah berbangga dengan modul yang hebat dan dirasakan berkesan andai nun jauh dicelah-celah hati masih tidak terpalit rasa keikhlasan dalam menyelamatkan roh-roh yang lain.

Namun harus diingat, keikhlasan dalam amalan tetap dilapik dengan ujian. Allah terkadang menjadikan para madu' memandang tinggi kepada mereka yang pernah mendidik mereka sebelum ini. Aura keikhlasan yang terpancar membuahkan pujian-pujian yang terkadang boleh melekakan kembali kita. Dimuliakan memang tidak menjadi kesalahan, namun bagaimana mengawal diri sebaik diri dimuliakan adik-adik.

"Sedaplah nta baca doa".."ada orang cakap, best pengisian yang nta bagi"... "ana panggil anta pun atas permintaan orang ramai" .. tuh antara ayat-ayat yang terkadang cukup menjadikan para daie mula terbuai-buai dengan fantasi sendiri. Mula merasakan diri dimuliakan... mula membuat muka-muka tawadhu'.. mula bercakap dengan lemah lembut.. mula tersenyum manis memperlihatkan muka-muka 'bersih'.. mula menyusun langkah yang cukup tertib. Mula seronok dan gemar bila insan-insan lain bercakap mengenai dirinya. Kalimah-kalimah tersebut mula disemat sebagai inspirasi. Hati mula terdetik, "andai aku tidak ikhlas.. mana mungkin bicaraku boleh menjentik hati-hati lain".. "andai bacaanku dan doaku tidak bagus.. mana mungkin teman-teman memuliakanku menjadi imam".

Itu sekadar gambaran, bagaimana talbis iblis yang hebat menyerang golongan daie. Dulu dirinya tidak diperhatikan mata-mata umum lantaran diri yang sentiasa diselaputi dosa. Sekarang dirinya 'dimuliakan' bila terlibat dengan kerja-kerja Islam. saat itu, kita mula memandang jijik dengan diri yang dahulu dan berbangga dengan diri yang sekarang. Tidak salah memandang jijik dosa-dosa... namun lebih merisaukan bila berterusan merasakan diri yang bagai maksum sebaik diri berhijrah.

Baru-baru ini agak kecoh dalam group memperkatakan pendekatan Syadid (Keras ) dalam hal-hal pentarbiyyahan khususnya Tamrin. Tiada panjang yang ingin dijelaskan kecuali mengingatkan kembali kepada hal hati ini. Isu Pendekatan Tarbiyyah Syadid(Keras) atau lembut usah dijadikan perkara pokok untuk dibahaskan yang dilaksanakan. Sebenarnya tiada perkara pertama yang harus disandar dalam tarbiyyah melainkan menjaga hati. Pendekatan lembut atau keras hanya suatu kaedah sahaja, andai faktor utama diabaikan. Pendekatan Syadid boleh bertukar menjadi medan membalas dendam dan kena mengena, manakala pendekatan lembut boleh menjadi medan bergurau senda dan bermain-main.


AbeJoes@abejoes.blogspot.com

3 comments:

Budak Bangi said...

Salam

Ambo setuju ngan artikel nie..teringat kenangan memegang UDK dl..amat payah nak untuk manjaga hati..sambil 'mendera' peserta, sambil itulah istighfar berkumandang di dalam hati..bimbang jika syaitan bertamu dan memesongkan niat..memang pandai n bijak iblis nie..

abe said...

Alhamdulillah.. harap2 semua ada kefahaman begitulah..

nik said...

Salam..tula..syaitan ni mmg pandai benar membisikkan dan menyelewengkan kita..kekadang tu perkara yg dah 20 tahun lampau pun dia masih boleh adjust jadikan perkara dulu y kita nak jaga keikhlasan tu, jadi x ikhlaspd masa skrg..may Allah shows us the right path..amin