Sunday, October 24, 2010

Meniti Jalan-jalan Mujahadah


“Ana amat risau dengan keadaan diri. Time OK, rasa berdosa sangat dan bertaubat. Selang beberapa hari, time pergi kelas ke... time bergaul ke. Masih ulang lagi silap sama,” adik jemaah saya meluah rasa.

Usrah kami hampir selesai, masing-masing silih berkongsi cerita.

”Ana juga pernah mengalami masalah sama. Tapi Alhamdulillah sekarang dah ok. Ana rasalah siapa yang ada masalah macam ni harus kahwin, selesaaiii segala masalah!!” teman seangkatannya menambah, cuba menawarkan jalan.

Namun masa sama bergurau dan mengosok-gosok gelora jiwa muda. Bayu harmoni rumahtangganya membuai cemburu teman lain.

Masalah tenggelam dalam meriah usrah berselang usikan.

JALAN MENUJU MUJAHADAH

”Ana pernah tanya seorang ustaz dengan masalah diri ana, dia kata kat ana supaya ana terus bermujahadah” anak usrah saya bercerita.

Dia mendapat jawapan, namun masih merabai jalan. Dirinya terus kabur untuk mengambil langkah seterusnya menelusuri jalan mujahadah tersebut. Bagai menemui jalan mati atas persoalan yang dibangkitkan.

Jawapan sebegitu, jua bagi soalan yang sebegitu. Adalah suatu yang sudah diagak akan dihidangkan kepada mereka.

Mereka dan sesiapa sahaja dalam kondisi ini memerlukan jalan yang jelas untuk mereka lalui. Bukan satu kesimpulan yang hakikatnya membangkitkan persoalan. Tapi terpaksa berhenti sebaik disandarkan pada jawapan penyudah dengan istilah mujahadah yang sering disalah faham oleh sang murabbi.

Ghalibnya, soalan sebegitu akan berkesudahan dengan 2 skema jawapan yang bagi saya sudah sedia berada di kotak pemikiran mereka.

MUJAHADAH, atau JALAN MUDAH.

”Sahabat kita nie dah wajib kahwin dah abe joe” seloroh seorang adik pula. Kecenderongan kata dan gurau yang diangguk satu kesimpulan teman sekeliling.

Menjenguk kepala dari kerusi belakang, menunggu reaksi saya. Kereta buruk saya sendat dengan adik-adik. Kami mengambil masa makan minum bersama seusai berusrah.

”Takdok Pil Ajaib dalam hidup ini.. ” balas saya.

”Maksud abe?” saya disoal kembali.

”Yealah, antum ingat kahwin tuh boleh jadi Pil Ajaib untuk semua masalah yang antum alami selama ni?” saya memberi jawapan. Jua persoalan.

Masing-masing terdiam.

Sengaja saya berhenti di sini, jua kebetulan mereka terpaksa turun memandang malam yang kian larut.

KAHWIN yang dipandang sebagai PIL AJAIB yang mampu menghilangkan ’sakit-pening’ mereka. Namun, mereka terlupa dan tidak pasti berapa lama mujarabnya.

Jua..

Jalan MUJAHADAH yang kabur.

Hal itu, bagi saya bagai memaksa Si Penyanyi Rock Kapak yang sudah sebati dengan ’KeRock Kapakan’ dalam hidupnya. Mujahadah sebegitu bagai mencabut irama rock yang sebati dengan darah dagingnya, yang telah membina reaksi spontan henjut kaki dan hayun badan bila terdengar muzik-muzik rock. Untuk ditukar dalam sehari dua kepada irama dangdut agar mengambil alih untuk sebati.

Kesannya, mereka terus mendaki tangga-tangga mujadah yang dibina sendiri. Tanpa diperkenalkan lumut-lumut licin yang bakal menjatuhkan mereka kembali. Juga karat-karat besi yang masih tebal tempat mereka berpaut.

Mengubah tabiat bukan ibarat mencabut kemuncup yang melekat di kaki seluar.
Jua mujahadah bukan bermaksud melawan nafsumu, andai masih kabur siapa menjadi sebenar musuhmu..

Saya bukan mengenepikan makna sebenar Mujahadah adalah suatu usaha yang berselit kesungguhan dalam melawan satu tabiat. Namun saya mempertikaikan kefahaman bermujahadah yang membabi buta tanpa mengenal musuh tradisi yang menghuni dalam dan serta mempengaruhi luar bagi diri seorang manusia.

Persoalan demi persoalan yang saya terima dan dengar dari perbualan bersama teman dan adik-adik usrah masih bermain pada skop yang sama. Mencari satu pendekatan untuk memperoleh kekuatan untuk bertindak. Kerana yang kamu lawan adalah apa yang ke sana ke mari bersama diri kita. Bukan suatu yang terpisah dan mampu kamu berselindung dan lari darinya.

Sebelum melangkah tangga-tangga mujahadah. Fahami dahulu hakikat diri, nafsu dan tabiat yang mencengkam diri kita. Kefahaman yang sebenar itulah akan melahirkan satu kuasa penolak yang sentiasa diharapkan oleh setiap manusia yang ingin berubah. Namun itu adalah dengan kekuatan dari Allah jua.

MUJAHADAH TOK KENALI

”Tok Kenali pernah terganggu oleh nafsu sendiri pasal teringat makan sampai tidak khusyuk untuk beribadat. Bagi selasaikan gangguan tuh beliau menjamu ’dirinya’ sehingga nafsunya naik muak untuk terus makan” teman saya menghadirkan kisah.


”Pernah satu ketika Jamaluddin al Afghani mengalami masalah yang hampir sama. Lalu dia ambil pasir dan suap ke mulut. Bila tahu tanah pasir tuh tak sedap. Maka tawar nafsunya dari terus nak menggoda,”

Dua kisah dihadapkan seterusnya kepada saya.

Teman saya cuba untuk membawa gambaran nafsu dalam bentuk yang berasingan dan bagaimana melayannya. Beliau berpendapat nafsu diri harus diajar begitu agar bersifat jinak.

Beliau agak kritikal dalam berbicara hal-hal sebegini. Berusaha untuk melihat nafsu sebagai suatu yang asing, dan melayan sepatutnya.

”Ya, itu maqam mereka. Mereka kenal diri dan siapa itu nafsu. Kita kalau buat macam tu selang 2 hari nak lagi” saya membalas.

Dia mengangguk kepala.

”Cuba bayangkan kita keluar ke sebuah bandar, bersama-sama kita ada seorang budak bodoh yang terpaksa dipimpin tangannya ke sana-sini. Terkadang sampai di tempat orang ramai dia tarik tangan kita untuk ke sana. Bukan kerana apa seronok tengok orang ramai berkumpul. Orang bijak dia sedar yang dipimpinnya adalah budak bodoh yang memang tabiatnya hendak suka-suka. Namun sebenarnya tanpa kita sedar, kita ikut perangai budak bodoh itu. Kemudian kita berjalan, tiba-tiba nampak budak perempuan, dia bersiul-siul dan ajak kita bersiul sama mengurat budak. Kalau kita nie jenis yang tahu malu kita jentik pulas telinga dia ajar adab, kalau kita jenis yang lemah.. kita yang sama-sama bersiul ikut budak bodoh tuh. Sebenarnya nafsu kitapun begitulah. Yang jadi masalah sekarang, adakah dia yang tarik dan tunggang tengkuk kita atau kita yang jentik telinga dia”

Itu gambaran yang pernah saya kutip dari seorang teman.

Benar, kita sedar banyak yang silap. Jua banyak yang kita turuti kehendaknya.

Kerna itu lontaran yang ingin saya bangkitkan, atas dasar apa anda yang berjaya tinggalkan keburukan dalam diri??

Ada manusia berbangga kerana dia mampu menjadi manusia soleh. Mampu mengikut ajaran Allah dan mengamal sunnah Rasulullah. Tapi adakah dia dalam keadaan sedemikian setelah dirinya diuji, atau Allah melorongkan kemudahan buat dirinya.

Cuba renungkan,

Ada insan yang rasa lega kerana sepanjang hidupnya, sepanjang hitungannya tiada dosa-dosa besar yang dia terjebak dan terpijak. Sedang Allah yang menjauhkan dirinya dari perkara-perkara tersebut lantaran mungkin dia tidak mampu melawan andai setitis nafsu buruk bergelumang dalam dirinya. Tapi dia tidak pernah bersyukur bahkan terkadang tertipu dengan merasakan segala kebaikan diri dan kesolehannya adalah dari ikhtiarnya.

Kerana itu, bersyukurlah tika Allah memperlihatkan segala kebaikan di mata dan hati kamu serta Allah gagahkan diri kamu untuk mengikuti jalan tersebut.

Itulah REZEKI yang cukup besar buat seorang mukmin.

Jua bersyukurlah saat Allah menzahirkan perkara buruk di mata dan hati kamu, serta dengan itu Allah campakkan kekuatan buat kamu melawan dan menjauhinya.

Kerna itu jua REZEKI yang cukup besar buat seorang muttaqin.


اللهم ارنا الحق حقا وارزقنا اتباعه وارنا الباطل باطلا وارزقنا اجتنابه


AbeJoes@abejoes.blogspot.com

1 comments:

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIREN dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIREN di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIREN saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIREN karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI....Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIREN dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIREN di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIREN saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIREN karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI....Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI